Beranda > Berita, Menulis, Tips > Big Boss [Benar-benar]

Big Boss [Benar-benar]

Pimpinan yang merasa serba tahu dan tidak mau kalah…

Seharusnya pemimpin [kemudian disebut Boss) adalah orang yang bisa berada di levelnya (top management) tapi juga harus mampu berbaur di low level management. Ini sangat penting dimana untuk meningkatkan kualitas performa perusahaan diharuskan boss untuk menginsiprasi karyawannya agar mau proaktif dalam melakukan kerja yang maksimal. Bukan malah merasa serba tahu dan tidak mau kalah.

angry_mansumber gambar : disini

Ada seorang rekan  mempunyai masalah dengan boss-nya dikantor [dan saya pun pernah mengalami hal yang serupa]. Boss-nya itu merasa serba tahu dan merasa tidak senang bila pendapat bawahanya benar dan ternyata pendapat boss-nya itu nyata-nyata salah. Boss-nya seolah merasa disaingi dan merasa tidak nyaman, sehingga jadi bersikap tidak bersahabat, bicaranya jadi sinis. Padahal dia tidak merasa menggurui dan tidak sok pintar dihadapan boss-nya. cuma memang beberapa kali kasus, pendapat boss-nya dia patahkan, dan ternyata pendapatnya lah benar.

Tidak habis pikir mengapa boss-nya itu harus berfikir seperti itu. Lebih baik banyak diam, namun melakukan sesuatu yang positif untuk kinerja anda. Biasanya boss seperti itu suka dengan karyawan yang menurut dan bekerja maksimal untuk dia.

Bagaimana pun juga boss selalu yang menang, selalu benar, kesalahan boss adalah kesalahan anak buahnya, tapi tetap saja musti kerja dengan benar, ada kalanya diam itu adalah emas, ada kalanya sebuah pendapat lebih baik disimpan dulu, kalau dimintai pendapat baru kita kasih,  tapi  perlu diingat juga cara kita mengeluarkan pendapat jangan terlalu vulgar, mengeluarkan pendapat dengan cara mematahkan/ menyalahkan pendapat orang sama saja mencari seorang musuh baru, seperti kata pepatah, mulutmu harimau-mu. Hii…

Ingat, dalam ilmu manajemen dikenal sebagai ‘Matter of Interpretation’ :
1. Boss selalu benar
2. Apa bila Boss salah, kembali ke Nomor 1.

Weleh-weleh…😀

Nah, bagaimana tanggapan teman-teman semua, jika mengalami hal serupa dengan rekan saya tadi?

  1. andri
    Desember 5, 2008 pukul 5:19 am

    1 bos selalu benar
    2 jika anak buah salah bos berhak ngomel2
    3 jika bos salah kembali ke no 1

    intinya kita harus slalu nurut ma bos kalo msh betah kerja di bawah kepemimpinannya,, dengerin dengan senyum apa omelan bos,,
    dan jgn masukin ke hati.. yang penting katakan pada diri sendiri.. saya bekerja bukan untuk bos melainkan untuk diri saya sendiri..
    pekerjaan saya bagus,, diri saya akan mendapatkan imbalanny..

    dan satu lagi,, seserem2nya bos,, pastinya dia memiliki keinginan yang baik pada kinerja kita semua.. namun caranya aja mungkin yang kita belum bisa terima..

    Trims,,

    Yesss pertama…

  2. andri
    Desember 5, 2008 pukul 5:22 am

    oh bos bos,,
    kapan yah jadi bos

  3. Desember 5, 2008 pukul 5:27 am

    @ andri : wah, ada tambahan pasal nih… selamat…
    kapan jd boss? kapan-kapan deh…😀

  4. andri
    Desember 5, 2008 pukul 5:32 am

    biasany warung kopi depan kantor jadi tempat curhatnya para anak buah yg sering kena omel bos macam ini.. Tempat buat bales ngomeli si bos breng tmen2 snasib..

    nasib nasib

    apa yg kita lakukan dengan sangat baik terkadang sangat buruk dimata bos,, mudah2an hati bisa menerima dan berkata “” ini cobaan untuk saya menjadi lebih baik lagi “”

  5. Desember 5, 2008 pukul 6:08 am

    ya biarin aja wong dia bosnya

    itu untuk emotivasi kita sebagai bawahan untuk segera jadi bos

    kalo dah jadi bos… sifat buruk bos di buang…. diperbaiki (ini teori ngelmu soewoeng lho)

  6. Desember 5, 2008 pukul 6:20 am

    lebib baik jadi pimpinan ketimbang “boss”
    pemimpin yg bisa membimbing bukan boss yang tukang perintah

  7. Alexhappy
    Desember 5, 2008 pukul 7:01 am

    “Seharusnya pemimpin [kemudian disebut Boss) adalah orang yang bisa berada di levelnya (top management) tapi juga harus mampu berbaur di low level management.”

    yup..setuju ini mas🙂

  8. Desember 5, 2008 pukul 7:01 am

    Setiap insan tidak luput dari kesalahan…
    tak terkecuali Si Boss…
    Tinggal gimana Bosnya ajalah menyikapi kesalahannya. Tidak harus bicara sinis terhadap bawahan.
    Di kantor tuyi Alhamdulillah Bosnya ngga’ kaya dalam postingan kamu No..,
    BTW blogmu dah gw link…

  9. Desember 5, 2008 pukul 7:14 am

    jarang ada bos yg mau mengakui kesalahanya di dpn anak buah nya ..hik’s :d

  10. Desember 5, 2008 pukul 7:25 am

    ganyang ajahh hehehhehe😛

  11. Desember 5, 2008 pukul 10:10 am

    hehehehehe selama masih kerja dengan orang lain dan masih tergantung akannya yach ikuti aja, asal kagak sampai melanggar hukum dan etika

  12. Desember 5, 2008 pukul 11:36 am

    hahahaha kaya ospek aja..

    1 senior selalu benar
    2 bila senior salah kembali ke pasal 1

  13. Desember 5, 2008 pukul 1:24 pm

    coba terbalik ya keadaanya😀

  14. Desember 6, 2008 pukul 1:49 am

    punya bosz kayak gitu..kelaut aja..

  15. Desember 6, 2008 pukul 2:04 am

    @ andri : curhat sambil ngopi, jd tetap semangat…😀

    @ suwung : iyah… saya kan banyak belajar do bung soewoeng… hihi…😀

    @ cebong ipiet : saya jg berharap demikian…🙂

    @ Alexhappy : persempit jenjang antara boss dan bawahan…

    @ tuyi : mdh2an boss2 spt ini menghilang dr peredaran… hihi… tx udh di link balik…😀

    @ norjik : malu lah ya, dr pd malu2in…🙂

    @ Indah Sitepu : ga berani ah… hehe…

    @ Artha : alias masuk telinga kanan keluar telinga kiri…

    @ Anang : benar jg, kyk ospek tp ga sampai maen pukul…

    @ Tony : semuanya jd terbalik jg dong, jg gmn?

    @ thevemo : weleh… ngemplung dong…

  16. Desember 6, 2008 pukul 10:05 am

    Saya biasanya diam saja, ‘engge-engge’ saja.:mrgreen:
    Daripada cari masalah, ya toh?
    Tapi, akhirnya bos saya suka koq. Hehehe…

  17. Desember 6, 2008 pukul 10:06 am

    emang kerjaan paling enak jadi boss itu…
    menyuruh..dan marah2…
    hehehehee

  18. Desember 7, 2008 pukul 10:18 am

    untung saya nggak jadi karyawan. Jadi nggak kenal istilah boss…!

  19. Desember 7, 2008 pukul 1:10 pm

    bersabar aja………………..kalau keras lawan keras ga akan ada ujungnya. sbg bawahan yahh…hrs menghormati atasan lah. namanya jg atasan, semau maunya..

  20. awi
    Desember 8, 2008 pukul 4:13 am

    sebel kalo punya boss yg sok tahu
    tp mo gimana lagi kita kan anak buahnya
    harus nurut, boss selalu benar ya
    tp gak semua boss kayak githu koq

  21. awi
    Desember 8, 2008 pukul 4:28 am

    pengennya sih punya bos yg bijak dan pengertian ya
    tp kalo boss kita emang sok tahu dan bossy
    ya mo gmn lg, namanya juga anak buah

  22. Desember 8, 2008 pukul 4:54 am

    emang si bos kadang-kadang nyebelin yak..

    semangat ajah dech..😀

    btw kata-kata ini :

    Ingat, dalam ilmu manajemen dikenal sebagai ‘Matter of Interpretation’ :
    1. Boss selalu benar
    2. Apa bila Boss salah, kembali ke Nomor 1

    lucu banget :))😀

  23. Desember 8, 2008 pukul 7:39 am

    ya.. mungkin si boss punya maksud baik kali ya.. tapi kalo udah keterlaluan pasti menyebalkan…

  24. Desember 8, 2008 pukul 8:36 am

    kalau bos kayak gitu ya cuekin ajah….

    cool ajah…okeh

  25. Desember 8, 2008 pukul 8:46 am

    Pernah mengalaminya…yah mau apalagi toh hanya sebentar saja itu berlangsung…life is go on….

    Jangan terlalu dijadikan pikiran…masuk telinga kiri keluar lagi telinga kanan…emang gp…gitu lah…! Yg penting kan kerja yang benar aja… klo masih juga big boss marah…anggap aja dia lagi stress…he…he…he…

  26. Desember 8, 2008 pukul 8:56 am

    @ HeLL-dA : manggut2 maksudnya?

    @ galih : iya tuh… boss benar2…😀

    @ wahyudi : udh jd boss mungkin…

    @ casual cutie : sabar sampai pd batasnya…

    @ awi : boss impian nieh…?

    @ Maulana Malik : g kadang2, tiap waktu kale…😀

    @ Ongki : yah memang begitu seharusnya…

    @ rayearth2601 : di kacangin jg…😀

  27. Desember 8, 2008 pukul 10:01 am

    betul..kalo punya boss kayak gitu meendingan diam adalah emas aja..sapa tau kalo kepentok itu boss baru kita masuk ngasi pendapat..tapi nggak kesannya nggurui..pasti boss bisa lebih respek ke anda.

  28. Desember 8, 2008 pukul 1:04 pm

    boss yang aneh, kalo gitu terus bisa bahaya karena bagaimanapun seharusnya dia memaksimalkan peran karyawannya termasuk memintai pendapat karyawan yang pintar.
    salam deh buat si boss hehe..

  29. Desember 8, 2008 pukul 1:27 pm

    makanya jadi boss buat diri sendiri😀

  30. Desember 9, 2008 pukul 4:18 am

    Emang udah jadi boss…. Boss buat diri gue sendiri

  31. Desember 9, 2008 pukul 9:30 am

    hehheh..yaahh be9itulah bos..
    klu dikantoR seeh daku nda amb!L pusin9,cuex!n ajah..

  32. Desember 10, 2008 pukul 2:36 am

    @ All About Samarinda : iya… life is go on…🙂

    @ buyin : musti di kacangin dulu yah… he5…😀

    @ yudi : wah… nitip salam? ga maw ah…😀

    @ Panda : jd boss sekaligus anak boss…😀

    @ wahyudi : selamta ya boss… hi5…

    @ wi3nd : setuju, cuex bebex… ha5…😀

  33. Desember 10, 2008 pukul 9:55 am

    kalo saya sih, masuk telinga kanan, keluar telinga kiri😛

  34. Desember 11, 2008 pukul 12:19 pm

    Wah, bener-bener yah… Salam kenal

  35. Desember 12, 2008 pukul 4:09 am

    mas, met idul adha ya..

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: