Beranda > Lifestyle, Menulis > Antara Harga Diri dan Gengsi

Antara Harga Diri dan Gengsi

Punya Harga Diri atau Gengsi? Seberapa Tinggi Harga Diri dan Gengsi Anda?

kodoksumber gambar : disini

Harga diri merupakan hasil yang kita peroleh pada saat kita berinteraksi dengan orang lain atau masyarakat luas dan baik buruknya harus kita terima resikonya. Harga diri juga merupakan martabat seseorang dimana orang akan memandang wajar jika seseorang membela atau mempertahankan harga dirinya.

Gengsi merupakan apresiasi diri kita terhadap interaksi orang terhadap kita. Gengsi mengandung konotasi negatif, sebab gengsi lebih ditentukan olah diri orang itu sendiri [belum tentu dipandang wajar oleh orang lain].

Kedua hal tersebut hasilnya berpengaruh pada yang dimaksud dengan harga diri, namun konotasi dari gengsi biasanya interaksi baliknya adalah harga diri kita akan jeblok.

Kalau kita menjaga harga diri berlaku baik tidak melanggar hukum dan agama baik sama masyarakat atau negara. Dimana letaknya gengsi? Contonya anda anak orang kaya jualan koran di pingir jalan atau ngamen mungkin anda merasa gensi, tapi dari situlah anda tahu sebenarnya gengsi itu hanya perasaanya sendiri ditakuti oleh rasa gengsi.

Coba anda punya uang dari pekerjaan tersebut bagaimana sambutan teman anda?

Apakah mereka gengsi juga dengan uang anda atau menolak ajakan traktiran kepada anda?


  1. Januari 23, 2009 pukul 6:10 am

    pertamax donk… sekali-sekali juga…
    harga diri itu unlimited…😀

  2. Januari 23, 2009 pukul 7:01 am

    setahuku banyak orang gengsi , semisal malu naik sepeda, takut dibilang org miskin, …. tapi beberapa orang sama sekali tidak punya malu melakukan korupsi, nyogok dsb, dua malu beda arti

  3. Januari 23, 2009 pukul 7:25 am

    stuju! harga diri ntu priceless, tapi kalo gengsi ntu lifestyle ?!

  4. Januari 23, 2009 pukul 7:33 am

    dikita gengsi karena malu..malu dilihat orang…jadinya gengsinya gede…lho ya seperti itulah kalimat diatas yang terakhir tentang pengamen

  5. Januari 23, 2009 pukul 7:33 am

    saya dah ga gengsi2 lagi, konden ngelah ape2 de, kanggoang metilesang diri malu😀

    harga diri ya punya lah, sebisanya saya ga ingin malu2in.

  6. Januari 23, 2009 pukul 7:38 am

    pokoknya ga usah gengsi -gengsian dehhh…😛
    yang penting lurus2 ajah..
    btw

    i’m doing well …

    ^_^

  7. Januari 23, 2009 pukul 7:49 am

    @ JelajahiDuniaEly : pejabat yg g punya harga diri…

    @ milady : tergantung sisi mana kita berdiri…🙂

    @ omiyan : mengamen utk kesuap nasi…

    @ yudi : sama, blm punya apa2… harga diri no 1…😀

    @ Indah Sitepu : keep lurus, no noleh…😀

  8. Januari 23, 2009 pukul 7:50 am

    Wah keren nich potingannya..

    About Gengsi…

    Kalau saya gengsi saya ga bisa ada Di Bandung seperti sekarnag ini he he he..

    Semangatz dech…

  9. Januari 23, 2009 pukul 7:59 am

    Setuju sama ely dan mas nono juga. Harga diri harus dijaga tanpa mengedepankan gengsi

  10. Januari 23, 2009 pukul 9:01 am

    buat saya, selama itu halal ngapain juga malu dan gengsi.. kayak yang ngomongin itu ngasih kita makan aja..:mrgreen:

  11. nana
    Januari 23, 2009 pukul 9:22 am

    hahahaha..bener juga kata2 terakhir
    mana mau mereka nolak. pake gengsi2an..

    *setuju dengan mbak chic*

  12. thewaskitas
    Januari 23, 2009 pukul 11:02 am

    gengsi ma genggong…sodaraan gak?😀
    makasih dah mampir MasNo.

  13. Januari 23, 2009 pukul 11:10 am

    ga ada gengsi-gengsian… gara-gara gengsi beli barang mewah malah ga bisa makan kan repot

  14. Januari 23, 2009 pukul 12:11 pm

    gengsi kalo ditraktir cewek mulu…

  15. Januari 23, 2009 pukul 1:34 pm

    sifat gengsiann amat merepotkan (ngerepotin diri sendiri) karena selalu ingin keliata sempurna…

  16. Januari 23, 2009 pukul 1:50 pm

    kalo digabung jadi apa ya ?😀

  17. Januari 23, 2009 pukul 2:10 pm

    it’s all about the money
    money talks
    kalo gak ada uang baru gak gengsi

  18. Januari 23, 2009 pukul 2:36 pm

    gengsi tuh sebenernya musuh kita yang bisa membuat kita gagal berjuang di Dunia ini, mungkin itu pendapat saya, sekalian tukeran link dong.

  19. Januari 24, 2009 pukul 2:56 am

    hari sabtu gak ada gawean, akhirnya aku ya ngeblog jalan satu satunya🙂
    + ninggalin bekas

  20. Januari 24, 2009 pukul 3:21 am

    kalau baik buat saya kenapa harus gengsi😀

  21. Januari 24, 2009 pukul 3:46 am

    setuju nih..
    apa adanya aja.
    ga usah pake gengsi.
    yang penting harga diri tetep dijaga…
    kalo gengsi, ga bakalan dapet apa2.
    be your self aje.
    oke? oke?:mrgreen:

  22. Januari 24, 2009 pukul 6:14 am

    harga diri nggak bisa diukur lewat kegengsian…
    gengsi pangkal kemunduran…
    heheheheh

  23. Januari 24, 2009 pukul 6:33 am

    Gengsi kelaut aja sekarang, contoh tuh si ibunya tiap pagi cari nasi sisa untuk makan piaraannya. Tapi anaknya sarjana semua…

  24. Januari 24, 2009 pukul 8:02 am

    Saya sih setuja-setuju aja No.
    Tapi jadi agak bingung nih, harga diri itu hanrganya berapa ya sekilonya. Hehehehe…

    Apa kabar Nono…?

  25. Januari 24, 2009 pukul 8:37 am

    harga diri itu sangat berharga! bahkan harganya tidak bisa dihargai dengan harta benda!! tul nggak?

  26. Januari 24, 2009 pukul 8:48 am

    Harga diri itu buat aku cerminan akhlak..
    semakin baik akhlak kita maka semakin tinggi martabat dan harga diri kita..
    Klo gengsi,, itu cuma ego kita buat mempertahankan harga diri..

  27. Januari 24, 2009 pukul 9:40 am

    dan blue kagak gengsi meski sudah jadi tukang parkir dan jaga kjos koran,hehehe………… untung kamu tak marah saat ikut di postingan blue. Trims
    salam hangat selalu

  28. Januari 24, 2009 pukul 10:20 am

    harga diri? berapa sih? yang nilai siapa? yang pasti bukan orang lain deh, tapi apa iya? masa diri sendiri yang nentuin? bingung wes

    salam kenal bang No.

  29. Januari 24, 2009 pukul 10:23 am

    @ bocahbancar : ke Bandung kok gengsi2an… tancap boz…😀

    @ Seno : gengsi jgn diplihara…tul?

    @ chic : inget, yg penting halal…🙂

    @ nana : wong gratis… hi5…😀

    @ thewaskitas : blm tw… hihi… sama2 udh mampir jg…kok g ad link…

    @ kishandono : itu mah cuma gaya2, tp perut ttp laper…

    @ isnuansa : yg cowoknya ngumpet tuh…😀

    @ Rita : kuburlah sifat gengsi itu…

    @ Tony : klo di gabung, makin g karuan tuh orang… hihi…

    @ Cengkunek : gengsi ga ada modal…😀

    @ Novian : jgn gengsi tuk memulai sesuatu…

    @ tukyman : gpp, sering2 mampir…🙂

    @ Taktiku : gengsi siap2 “di erase”…

    @ duniafannie : oke jg deh…🙂

    @ galih : nah itu dia… dua2nya berhubungan…

    @ Erwin : salah satu contoh yg menghilangkan sifat gengsi…

    @ Johan : harganya? unlimited bang… hihi… baik bang…😀

    @ wahyudi : betul…

    @ Indah Parmalia : gengsi ga mau salah…🙂

    @ bluethunderheart : ngapain marah… smile…🙂

    @ advintro : harga diri siapapun tak bisa di hitung… salam…🙂

  30. Januari 24, 2009 pukul 10:29 am

    Harga diri mahal bung… hmm… tulisan yang bagus…
    Salam kenal…😉

  31. Januari 24, 2009 pukul 1:30 pm

    Biasanya gengsi malah embuat kita jatuh.

  32. Januari 24, 2009 pukul 11:21 pm

    Harga diri hrs dijunjung tinggi. Walpun miskin jgn smpe bergantung trus2n sma org lain krena hal itu mkin menurunkan hrga diri…
    Berjuang untk berubah menjdi lbih baik tnpa tergantung dgn org lain tentu menaikkan hrga diri kta..
    Ayhku slalu blg bgni

  33. Januari 25, 2009 pukul 5:13 pm

    Harga diri yang utama, setelah keluarga…
    Gengsi..??? mmm… gmana ya?
    halah.. malah pusing!!😀

  34. Januari 26, 2009 pukul 4:30 am

    gengsi dan harga diri kayanya satu kesatuan ya mas. saling terkait satu sama lain. bahaya kl terlalu gengsi. bahaya jg kl terlalu mentingin hrg diri. terlalu over dosis malah bikin kt cpt “jatuh”

  35. Januari 26, 2009 pukul 10:46 am

    semua tergantung masing2 dalam menyikapinya, krena di pengaruhi oleh latar belakang dalam pembentukan sikap dan kepribadian kita…yah relatif lah..

  36. Januari 27, 2009 pukul 2:04 am

    @ angga erlangga : trima kasih sdh mampir…salam🙂

    @ juliach : jatuh dan malu, begitu…😀

    @ Liecha : sebuah pelajaran berharga dr seorang Ayah…

    @ Daiichi : jgn pusing lagi kang…😀

    @ casual cutie : jd biasa aja deh…

    @ boyin : tergantung “sikap dan kepribadian kita” ya…

  37. Alexhappy
    Januari 27, 2009 pukul 2:13 am

    gengsi lebih deket kepada sombong ya om?

  38. Januari 27, 2009 pukul 2:26 am

    @ Alexhappy : bisa jd, gengsi yg berlebihan akar kesombongan diri…

  39. Januari 27, 2009 pukul 2:54 am

    gengsi tu karena pemikiran kita ndiri….., dan biasanya orang2 sering terjebak dengan gengsinya ndiri…. meteka akan tetep melakukan hal2 yang benernya merugikan diri ndiri, demi gengsi…

  40. Januari 27, 2009 pukul 2:59 am

    @ audy : termasuk prilaku yg negatif hanya demi gengsi sesaat…

  41. Januari 27, 2009 pukul 9:10 am

    9en9si cuma ketakutan semata..
    har9a diri harus dipertahankan..:)

  42. frozenmenye2
    Januari 27, 2009 pukul 10:09 am

    gengsi : title yang dilekatkan pada diri sendiri hanya untuk menaikkan value (nilai) diri sendiri di hadapan orang lain. intinya mah….SsssOOOkkkk gaya lo….hehehehe…..
    Harga Diri ?? sekali itu tergores, bekasnya akan susah untuk hilang…

  43. Januari 27, 2009 pukul 12:52 pm

    sedang apa sekarang sahabat.
    maaf ya jika blue masih kecewa postingannya.
    salam hangat selalu

  44. Januari 28, 2009 pukul 4:22 am

    geng si?
    geng mana lagi tuh yg bikin perkara? xixixiix

    setuju, hihihiih berturut turut posting ttg ginian ya No…

    hmmm smg mendapat pencerahan

  45. Januari 30, 2009 pukul 4:24 am

    emang dasar.. gaya gengsi ini ga bisa dihilangkan…

  46. Januari 31, 2009 pukul 10:01 am

    Tapi kecendrungannya harga diri kadang bisa naik turun… kalau gengsi cendrung naik terus… he…he…he… entahlah…

  47. November 9, 2013 pukul 12:46 pm

    For me personally the ideal mixing iis buut one
    function coffee to two components hott dairy this particular wwill most likely give you the
    perfect mug of hot coffee with diluting the coffee yet still exiting a mug of good strong coffee.

    you may find an estimated this particylar the partners of ways first
    you will find the choice to dilute the coffee alongside drinking water otherwise secondly provided anything
    like me you see espresso simply a little too strong
    your can prepare iit the Spanish way.

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: